System Technology and Superpower
/
9 Bab 9 : Ternyata Kamu
History
SUBSCRIBE
Sign out
System Technology and Superpower
Author :DonyAulia_Alienaru
© Webnovel

9 Bab 9 : Ternyata Kamu

Daniel sarapan bersama kedua adiknya dan membuat bekal untuk mereka dan juga unruk dirinya sendiri. Kemudian keduanya lebih dulu berangkat daripada Daniel.

Daniel kembali ke kamarnya, membuka ponselnya.

"Masih jam 06.35, masih ada waktu."

Daniel membuka laptopnya dan mulai menelusuri seluk beluk laptop tersebut.

Setelah 30 menit menelusuri, Daniel menemukan banyak hal.

Sistem Operasi, Chip, Memori, dan yang lainnya berbeda dengan laptop masa kini.

Sistem Operasi laptop ini disebut NeptuX. Daniel menduga bahwa Sistem Operasi laptop ini berasal dari planet Neptunus. Planet yang berwarna biru bagaikan laut dalam. Karena itu namanya di ambil dari nama Dewa laut Romawi, Neptunus.

Lalu, spesifikasi laptop yang lainnya jauh berbeda.

Daniel mematikan laptop dan menyembunyikannya di tempat paling rahasia, yaitu sebuah kotak di bawah tempat tidur Daniel. Daniel menutupi dengan lapisan papan yang tak digunakan.

Hanya butuh 10 menit untuk menyimpan laptop ke tempat yang aman.

Kenapa tidak menyimpan di penyimpanan Sistem?

Fitur penyimpanan dari sistem memang sangat berguna, namun memiliki celah pula. Sebanyak apapun barangnya, itu bisa masuk ke dalam penyimpanan sistem. Namun, barang yang bisa dimasukan hanyalah barang dari sistem dan fitur penyimpanan ini terputus dari Dimensi Bumi yang artinya di dalam ruang penyimpanan tidak dapat terkoneksi dengan jaringan. Kecuali, menggunakan teknologi pelipatan ruang yang masih mustahil di masa sekarang.

Daniel buru-buru berangkat ke Sekolah. Tentu saja dia menggunakan jalur yang di rekomendasikan oleh Red Queen.

Saat melewati rumah Bu Surti, dia melihat tak ada jemuran yang membuatnya menghela nafas lega. Ia takut menjatuhkan jemuran Bu Surti seperti kemarin.

10 menit berlalu, ia berjalan ringan karena keadaan tubuhnya masih babak belur. Ketika hendak sampai di gerbang sekolah, ada mobil ingin melintas.

Dalam hati Daniel berkata, "Tidak semudah itu, Ferguso!"

Daniel dengan cepat menghindar dari mobil, kemudian ia melesat laju masuk ke gerbang sekolah.

Sopir terkejut dengan Daniel yang tiba-tiba melintas lagi. Untungnya sopir tak menabraknya kali ini.

Di kursi belakang, Bella dengan bingung bertanya, "Ada apa, Pak?"

Sang sopir mengusap keringat di dahinya dan menjawab, "Tidak apa-apa, Non. Hanya ada siswa yang hampir tertabrak. Untungnya dia bisa menghindar."

Bella mendengar ini langsung tersenyum pahit.

"Ini pasti Daniel," tebaknya dalam hati.

Daniel yang sudah memasuki area sekolah, kini melewati jalan di belakang gedung sekolah yang sepi. Karena dengan melewati jalan ini, ia bisa sampai ke kelas lebih cepat.

Ketika dia melewati jalan tersebut, Daniel menemukan dua orang, seorang pasangan.

Daniel langsung marah melihat dua orang tersebut. Dua orang itu adalah Yudhistira dan Mitha, mantan pacar Daniel.


Daniel melihat Yudhistira mendekatkan wajahnya ke wajah Mitha. Adegan yang paling menjengkelkan ini berlangsung di depan matanya. Kini ia tahu kenapa Mitha memutuskannya.

Daniel mengencangkan genggamannya dan meninju pohon sampai pohon itu bergetar kemudian bergegas meninggalkan tempat itu.

....

"Daniel, kau tidak bekerja hari ini?"

Suara manis terdengar. Ini adalah suara Mitha.

"Tentu saja tidak. Hari ini aku akan menghabiskan waktu denganmu." Daniel tersenyum lembut.

"Asyik, sangat jarang sekali bagi Daniel meluangkan waktu untuk pacarnya ini," Mitha berkata dengan ekspresi berpura-pura sedih.

Melihat ini, Daniel tertawa dan berkata, "Di masa depan, aku akan meluangkan lebih banyak waktu bersamamu."

....

"Daniel. Kau adalah orang ter-absurd yang aku kenal. Tingkah lakumu seperti anak kecil, aneh, dan sangat membuatku kesal. Saat aku takut, kau malah membuatku kesal bukannya menenangkanku. Begitu juga saat aku menangis."

....

"Daniel, hubungan kita cukup sampai disini. Kau adalah lelaki paling menyedihkan yang pernah aku kenal. Miskin, aneh, jelek, dan banyak kekuranganmu itu. Terutama keanehan dirimu."

....

Daniel mengingat hal yang dikatakan oleh Mitha. Ia menunduk dan bergumam, "Aku dulu bersikap aneh, membuatmu kesal, dan bersikap tak jelas hanya untuk membuatmu tertawa, melarutkan kesedihanmu, dan menghilangkan rasa ketakutan yang kamu alami. Mungkin aku tak romantis dan sering sibuk, tapi semua hal itu kulakukan untukmu."

Daniel menggelengkan kepalanya dan menghela nafas.

....

Daniel duduk di kursinya, kemudian mengeluarkan buku sesuai dengan jadwal pelajaran.

Tak lama kemudian Max dan Regi datang menghampiri Daniel.

"Daniel!" panggil Max dan Regi bersamaan.

"Max, Regi," Daniel membalas panggilan mereka, "selamat pagi."

"Pagi. Niel, Bella kemarin mencarimu. Katanya ada yang ingin dia sampaikan." Max berbicara.

Daniel merasa bingung, "Apa yang Bella butuhkan denganku?" pikirnya.

"Begitukah? Biarkan aku berbicara padanya nanti."

"Daniel, kapan kita bisa mabar lagi? Aku sudah lama tidak mabar untuk push rank bersamamu. Kami butuh player dengan role Tank bagus," kata Regi.

Daniel melambaikan tangannya dan berkata, "Kapan-kapan saja. Aku masih memiliki banyak pekerjaan."

Bella memasuki pandangan Max dan Regi. Max kemudian berkata, "Jika kau lagi senggang, bilang pada kami biar bisa full-team mainnya."

"Siap, Kapten!" Daniel berkata dengan nada bercanda.

"Kami kembali ke tempat duduk dulu."

Kemudian Max dan Regi kembali.

Bella duduk lalu melihat Daniel, "Daniel-"

Belum selesai Bella bertanya, Daniel memotongnya.

"Bella, apa benar ada yang ingin kau katakan padaku?"

"Benar," Bella mengangguk, "Aku ingin memberitahumu kalau aku yang menabrakmu kemarin dan hari ini aku juga hampir menabrakmu."

Daniel terdiam.

"Maafkan aku. Aku akan mengganti rugi."

Daniel terkejut tapi melambaikan tangannya dengan santai dan berkata, "Ternyata kamu ... yah, tak perlu ganti rugi. Itu sudah cukup bagiku ketika kamu meminta maaf padaku."

"Tapi..."

"Lupakan saja."

Guru pun memasuki kelas.

Tak ada kejadian penting hingga malam hari.

Daniel memasuki kamarnya dengan tenang. Membuka laptopnya dan bertanya pada Red Queen, "Red, bagaimana proses optimasi?"

Red Queen kemudaian menjawab, "Saat ini masih 6% optimasi, besok malam akan selesai. Kemudian, saya akan memulai propaganda produk di Indonesia."

Daniel yang mendengarkan ini, menganggukkan kepalanya. Sangat bagus jika Sky Booster ini laku di pasar Indonesia.

Tiba-tiba ia ingat bagaimana respon Netizen Indonesia. Ia kemudian berkata pada Red Queen, "Jika telah selesai optimasi 15%, Buatlah 3 versi bahasa. Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, dan Bahasa China. Kemudian lakukan juga propaganda di China."

Pasar ponsel di China sangat bagus. Ada banyak pabrikan ponsel berbasis Sistem Operasi Android dari China, misalnya Huawei, Xiaomi, Oppo, Vivo, dan yang lainnya. Juga pabrikan asing punya pasar bagus di China seperti Apple dan Samsung.

Pasar ponsel di Amerika Utara dan Eropa di kuasai oleh Apple. Ponsel Apple lebih maju dari Android namun harga ponselnya tidak ramah di kantong. Android lebih murah dan terjangkau, karena itulah di Asia lebih laku ponsel berbasis Android OS (Operating System) daripada iOS.

Daniel menghela nafasnya, Ia berkata "Seandainya Indonesia punya pabrikan ponsel, aku tak perlu menggunakan ponsel dari luar negeri dan Indonesia bisa bersaing di pasar ponsel Internasional."

Suara Sky tiba-tiba terdengar.

"Host, kamu sebenarnya bisa membuat pabrik ponsel sendiri. Dengan sumber daya manusia di negara host sekarang, Indonesia bisa maju. Meskipun masih terbatas sih sumber daya manusianya."

Daniel terkejut, tak bisa tidak bertanya pada Sky, "Bagaimana kau bisa tau?"

"Tentu saja karena aku sistem!" Sky berkata dengan bangga.

"Kau benar. Sumber daya manusia Indonesia masih kurang. Sistem pendidikannya masih belum efesien. Sepertinya harus di perbaiki dari sumbernya."

Daniel menghela nafas lagi dan menggelengkan kepalanya.

Contents

    ···
    Tap screen to show toolbar
    Got it
    Webnovel
    Contents
    Roboto
    Merriweather
    Read novels on Webnovel app to get:
    DOWNLOAD APP
    MAYBE LATER