System Technology and Superpower
/
19 Bab 19 : Menjadi Koki Pribadi
History
SUBSCRIBE
Sign out
System Technology and Superpower
Author :DonyAulia_Alienaru
© Webnovel

19 Bab 19 : Menjadi Koki Pribadi

"Kinar," Daniel menatap lekat Kinar.

"Aku mau ngomong sesuatu." Daniel berkata dengan serius.

"Apa itu?" Kinar bertanya dengan sedikit tertarik.

Daniel menarik nafas dalam-dalam, kemudian menatap Kinar dengan penuh tekad.

"Maukah kau merasakan masakanku selama sepekan?"

Ketika pertanyaan Daniel selesai, Kinar merasakan seperti jatuh dari langit.

"Bego!" Kinar berteriak pada Daniel.

Daniel tertawa dan bertanya sembari menggoda Kinar, "Hei, di bagian mana aku begonya? Ini aku bertanya serius. Aku jadi koki pribadimu selama sepekan kedepan. Aku yang akan memasakkanmu makanan, mulai dari sarapan, makan siang dan makan malam selama sepekan. Mau atau nggak?"

Kinar memukul Daniel dengan tinju kecilnya. Wajahnya memerah, "Bego! Daniel bego!"

Daniel mengangguk, ia berkata, "Baiklah, kamu setuju. Aku akan mulai masak saat pulang sekolah nanti, mau mampir ke rumah?"

"Kapan aku menyetujuinya!?" Kinar berteriak dengan wajah sedikit mengeluh.

"Oke, nanti pulangnya ikut aku ke rumah. Tapi, sebelum itu, kamu ikut aku ke pasar, mau?"

"Hei! Kamu memutuskannya sendiri! Kapan aku menyetujuinya?" Kinar tak tahan lagi untuk meninju-ninju tubuh Daniel.

"Oke-oke. Jadi, kamu mau atau nggak?" Daniel bertanya dengan nada serius.

Mendengar ini, Kinar merasa kalau dia tak menjawab, maka kesempatan ini akan hilang.

Kinar mengangguk dan bersuara lirih dengan wajah merona merah, "Hm."

Daniel melihat ini tertawa terbahak-bahak. Ketua osis yang dikenal dingin kini malu-malu di depannya. Daniel mulai mempertanyakan apakah ia mempunyai pesona semacam ini.

Keduanya makan dengan cepat, kemudian kembali ke kelas masing-masing.

Alasan mengapa Daniel memasakkan Kinar adalah karena tugas dari sistem.

Apa tugas dari sistem?

"Tugas : Memasakkan Kinar. Memasakkan makanan yang bisa membuat Kinar berkata 'enak' selama seminggu, yaitu untuk sarapan, makan siang dan makan malam.

Syarat : Kinar mengatakan 'enak' di setiap sesi makan. (0/21)

Hadiah : Exp 50%, Undian 1x, Jam Tangan Pintar.

Hukuman : Menghapus Red Queen dan semua produk yang diciptakan Red Queen, Mengambil Laptop NeptuX, Menghapus keberadaan System Technology and Superpower dan meledakkan otak host.

Waktu tersisa : 7 hari, 11 jam, 39 menit."

Daniel tahu konsekuensi ini, ia tak masalah bagaimana dihapusnya Red Queen, laptop, ataupun hilangnya Sky, yang ia paling takutkan adalah otaknnya meledak dan kehidupannya akan berakhir. Bahkan jika semuanya hilang selain kehidupannya, Daniel akan berusaha memulainya dari bawah lagi.

Daniel memasuki kelas, tapi saat memasuki kelas, ia merasakan ditatap dengan tajam.

Orang yang menatapnya dengan tajam adalah Bella, Silvia, dan Yudhistira.

Tentu saja murid lain menatapnya namun tak setajam tatapan mereka bertiga, malah ada yang menatap Daniel dengan tatapan mengejek. Orang yang menatap seperti itu adalah Max dan Regi, kedua sahabatnya ini.


"Kalian mengejekku!" Daniel langsung mendatangi mereka berdua.

"Nggak kok, Daniel. Kita mah nggak ngejek, cuma penasaran." Regi menjawab.

Daniel memutar matanya, ia tahu kalau keduanya ini pasti akan mengejeknya. Ia kemudiam bertanya, "Apa yang bikin kalian penasaran?"

Max bertanya, "Apa yang kau lakukan dengan Kinar?"

Daniel menjawab singkat, "Hanya makan."

Regi kemudian lanjut bertanya, "Apa yang kalian makan?"

Max menatap Regi dengan cemoohan, ia berkata, "Kau tidak tau apa yang mereka makan?"

"Memangnya apa?" tanya Regi.

Max mengambil nafas dalam-dalam kemudian berdaham, kemudian, "Sayur koool, Sayur koool, Daniel sama Kinar makan nasi dengan sayur kol."

Max mengatakannya dengan nada lagu.

Sontak saja ketiganya tertawa keras. Belum lagi nyanyian Max suaranya sedikit keras, hingga murid yang lain pun tertawa.

"Ada-ada aja nih anak," Daniel mengejek Max sambil tertawa.

Tak lama kemudian bel berbunyi. Namun, mereka masih tertawa. Tetapi, setelah Pak Barudi masuk, kelas senyap seketika.

Entah takdir apa, seorang siswa yang melewati kelas 11-B TKJ bernyanyi dengan keras, "Sayur koool, sayur koool, makan daging sehat dengan sayur kol."

Semua murid dikelas 11-B TKJ tertawa lagi.

Mendengar tertawaan murid kelas 11-B TKJ, siswa itu cepat-cepat pergi.

Sementara itu pak Barudi yang hanya diam saja, kemudian berdaham dan seruluh kelas menjadi sunyi.

Pak Barudi memulai pelajaran dengan tenang.

Pelajaran Matematika berlanjut dengan lancar.

...

Bel pulang berbunyi, Daniel buru-buru pulang dan menunggu Kinar di gerbang.

Tak lama kemudian, Kinar muncul.

"Hei, udah lama nunggu ya?" tanya Kinar.

"Udah lama banget, setahun yang lalu!" jawab Daniel dengan nada mengeluh.

"Is, udah ah aktingnya. Yuk buruan ke pasar," Kinar langsung menarik Daniel dan memimpin jalan.

Daniel berhenti kemudian bertanya pada Kinar, "Enangnya kamu tau dimana letak pasarnya?"

"I-itu, aku taulah!"

Daniel menyipitkan matanya dan kembali bertanya, "Apa kau yakin?"

"Te-tentu saja yakin," Kinar menjawab dengan gagap.

Daniel kemudian tertawa, ia berkata, "Daripada kesasar, mending ikutin aku aja. Apa kamu udah bilang sama tukang jemput kamu?"

"Gak, aku udah bilang tadi pas abis makan. Tapi, kamu enak banget bilang itu tukang jemput, itu namanya sopir pribadi tau," Kinar memprotes perkataan Daniel.

"Yaudah, itu sama aja, emangnya beda?"

"Ya bedalah."

"Emangnya apa bedanya?"

"Ya bedanya itu..."

"Mikir nih mikir," Daniel tertawa sambil mengejek Kinar.

"Tau ah, biarin," Kinar langsung berjalan cepat meninggalkan Daniel yang tertawa.

"Yakin nih arahnya ke sana?" Daniel bertanya dengan tawanya.

"Eh, yaudah. Kamu aja yang mimpinnya," Kinar berkata dengan kesal.

Daniel hanya terkikik dan memimpin jalan.

Pasar agak jauh dari sekolah, mereka berdua naik taksi saat sampai di jalan raya. Taksi yang dinaiki adalah Taksi Online yang sebelumnya sudah dipesan oleh Daniel.

Keduanya sampai di pasar dan langsung menuju area sayuran.

Daniel sudah akrab dengan pasar ini, dia juga akrab dengan beberapa penjual di area sayuran.

"Bibi, beli kangkung dua ikat, terus bawang putihnya setengah kilo," Daniel memilihnya dengan cermat.

"Nak Daniel, tumben bareng cewek selain adeknya," tanya bibi penjual sayur.

"Mungkin itu pacarnya Daniel," sambut penjual lainnya.

Wajah Kinar merona merah. Ini kali pertamanya dia ke pasar bersama anak laki-laki dan juga yang aktif membeli bukanlah dia tapi Daniel, yang membuatnya agak malu.

"Bibi mah bisa aja. Ini kakak kelas di sekolah, Bi. Kebetulan diajak mampir ke rumah buat makan bareng. Makanya ke sini beli sayur sekalian," jawab Daniel sambil memperhatikan sayuran di tempat pedagang lain.

"Nak, kamu beruntung ketemu Daniel ini. Dia sering ke pasar, Pagi-pagi sering kesini, rajin juga. Pokoknya gak salah deh," kata bibi penjual sayur bak seorang ibu menawarkan anaknya kepada anak perempuan.

"Daniel serajin itu, Bi?" tanya Kinar dengan tak percaya.

Daniel hanya tertawa dan memilih sayuran lain.

"Beneran, Nak. Tak pernah bibi melihat anak rajin seperti dia. Kalo kamu lepasin, pasti kamu nyesel nantinya," bibi berkata dengan senyuman.

"Baik, Bi," Kinar mengangguk saja.

"Ini semuanya berapa, Bi?" tanya Daniel yang telah memilih banyak sayuran.

"Semuanya 50 ribu rupiah," kata bibi penjual sayur setelah menghitung semuanya.

Daniel menyerahkan uang lalu mengucapkan terima kasih. Ia juga membayar sayuran yang dia ambil di lapak sebelah bibi penjual sayur.

Daniel dan Kinar pergi ke area ikan dan daging, membeli ikan mas dan ayam, semuanya menghabiskan hampir 200 ribu rupiah. Namun, demi menyelesaikan misi dan memuaskan perut Kinar, Daniel rela menghabiskan uang.

Setelah semuanya terbeli, Daniel dan Kinar pulang menuju rumah Daniel menggunakan Taksi Online.

Saat sampai di rumah Daniel, Kinar merasa bersalah. Rumah Daniel agak kecil, tapi terlihat sangat bersih.

Keduanya turun dari Taxi, Daniel kemudian membayar harganya.

Daniel membawa belanjaan dan berjalan ke rumah. Ketika belum sampai ke pintu, Rika sudah membuka pintu.

"Kakak, kenapa kamu pulang lama sekali?"

Contents

    ···
    Tap screen to show toolbar
    Got it
    Webnovel
    Contents
    Roboto
    Merriweather
    Read novels on Webnovel app to get:
    DOWNLOAD APP
    MAYBE LATER